Postings are in English and Malay-Bahasa Melayu

Sunday, December 20, 2015

Bagaimana untuk melakukan sujud sahwi di dalam solat

Kita sebagai manusia yang dijadikan Allah SWT adalah sangat lemah. Kita tidak tertinggal daripada menjadi lupa dan ini termasuklah ketika kita bersolat. Apabila kita terlupa sesuatu ketika kita bersolat, kita perlulah melakukan sujud sahwi supaya ianya menutup kekurangan yang terjadi ketika solat.
Sujud sahwi adalah sujud sebanyak 2 kali yang dilakukan sesudah membaca Tasyahud akhir dan Selawat (Tahiyaat Akhir), tepatnya sebelum mengucapkan salam.
Apakah sebab-sebab yang mengharuskan sujud sahwi? Ada 3 perkara iaitu:
(1) Penambahan gerakan (al-Ziyadah). Misalnya seseorang menambah jumlah rukuk, sujud, berdiri atau duduknya.
(2) Pengurangan (Naqs). Misalnya seseorang kurang dalam melaksanakan rukun atau hal yang wajib dalam solat.

(3) Ragu-ragu (Shak). Misalnya dia ragu-ragu tentang jumlah rakaat solat samada tiga atau empat.
Hadis yang berkenaan dengan Sujud sahwi di antaranya yang diriwayatkan  Abu Sa’id Al-Khudri, ia berkata, “Rasulullah SAW bersabda, “Apabila salah seorang di antara kalian ragu di dalam solatnya sehingga ia tak tahu lagi apakah ia sudah melakukan solat sebanyak tiga rakaat atau empat rakaat, hendaklah dibuangnya keraguan itu dan yang ia yakini, kemudian hendaknya ia sujud sebanyak dua kali sebelum melakukan salam. Sekiranya ia telah melakukan solat 5 Rakaat, bererti solatnya telah digenapkan dengan Sujud sahwinya itu. Dan sekiranya ia solat tepat empat rakaat, dua sujud itu menghinakan bagi Syaitan.” (HR. Ahmad dan Muslim).
Diriwayatkan pula dari Abu Hurairah RA, Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya setan itu masuk di antara anak Adam dan Nafsunya, sehingga ia tidak tahu sudah berapa rakaat ia melakukan solat. Maka bila seorang di antara kalian mengalami hal demikian, hendaklah ia sujud dua kali sebelum memberi salam.” (HR. Abu Ahmad dan Ibnu Majah).
Apakah yang harus dibaca ketika sujud sahwi?
Ada perbezaan pendapat tentang bacaan. Yang umumnya kita telah diajar untuk membaca:
سُبْحَانَ مَنْ لاَ يَنَامُ وَلاَ يَسْهُو
Subhaana man laayanaamu walaa yashuu
(Mahasuci Tuhan yang tidak tidur dan tidak lupa)
Tetapi hadis-hadis Rasulullah SAW berkaitan dengan sujud sahwi, ternyata baginda SAW tidak pernah mengajar bacaan khusus yang perlu dibaca ketika sujud sahwi ini. Apa yang dapat kita simpulkan di sini bahawa bacaan ketika sujud sahwi adalah sama seperti yang dibacakan dalam sujud solat yang biasa:
سُبْحَانَ رَبِّيَ الأَعْلَى وَبِحَمْدِهِ
Maha suci Tuhanku dan segala puji bagi-Nya.
Kita juga dibolehkan melakukan dua kali sujud itu sahaja tanpa membaca apa-apa jika dipandukan dengan hadis Nabi SAW.
---
Consultant-Speaker-Motivator: www.ahmad-sanusi-husain.com 
Alfalah Consulting - Kuala Lumpur : www.alfalahconsulting.com
Islamic Investment Malaysia: www.islamic-invest-malaysia.com
Pelaburan Unit Amanah Islam: www.unit-amanah-islam.com

No comments:

Post a Comment

Upcoming Events on Islamic Finance, Wealth Management, Business, Management, Motivational Alfalah Consulting, KL-Malaysia: www.alfalahconsulting.com

Followers