Postings are in English and Malay-Bahasa Melayu

Sunday, March 10, 2013

Menghayati Man Jadda Wajada


Anda pernah mendengar ungkapan Man Jadda Wajada? Namun sudahkah anda mengaplikasikan prinsip ini? Banyak sudah tahu namun masih sedikit yang mengaplikasikannya.
Banyak contoh yang kita temui dalam kehidupan sehari-hari, ramai orang yang tidak menerapkan prinsip ini. Mereka cepat menyerah, berhenti berusaha, dan menyerah pada nasib.
Ciri utamanya ialah suka mengatakan "saya tidak boleh", “saya tidak bisa”.

Definisi Man Jadda Wajada

Bagi yang tahu ertinya, man jadda wajada bererti barangsiapa bersungguh-sungguh pasti dapat. Ini bukan hadith, meski menggunakan bahasa Arab. Mungkin sejenis pepatah Arab tetapi mengandung makna yang dalam.
Kata kunci dalam pepatah ini ialah jadda atau bersungguh-sungguh. Jadi, sejauh mana anda sudah mengaplikasikan pepatah ini ialah sejauh mana anda bersungguh-sungguh.

Mengukur Man Jadda Wajada Pada Diri Anda

Silakan anda periksa pertanyaan berikut dan jawablah dalam hati anda. Silakan anda ukur diri sAnda tanpa dalih tanpa alasan (jika bersungguh-sungguh ingin maju).
  • Sudahkah anda bersungguh-sungguh melihat peluang. Cuba lihat catatan anda, sudah seberapa banyak potensi peluang yang anda catat?
  • Seberapa dalam anda meneliti sebuah idea bisnis?
  • Seberapa banyak idea-idea mengoperasikan bisnis yang sudah anda cuba?
  • Seberapa banyak idea-idea pemasaran yang sudah anda lakukan?
  • Sudah berapa kali anda gagal dan bangkit lagi mencuba?
  • Seberapa keras anda mencari solusi masalah anda?
  • Berapa banyak kontak yang sudah anda kumpulkan untuk mendukung bisnis anda?
  • dan sebagainya.

Man Jadda Wajada Belum Dihayati Jika Masih Berdalih

“Tapi saya…”. Ya… jika anda masih suka mengatakan “tapi” sebagai dalih tidak berusaha, ertinya anda belum bersungguh-sungguh. Mungkin dalih anda benar, tetapi tetap saja anda tidak meraih apa yang anda inginkan.
Jika anda memang bersungguh-sungguh, akan selalu ada jalan untuk mencapai apa yang anda inginkan. Akan selalu ada jalan untuk menyelesaikan masalah anda. Potensi pikiran, hati, dan tubuh Anda sudah cukup untuk mengatasi masalah Anda.  Sebesar apa pun masalah anda. Begitu juga potensi anda cukup untuk meraih pencapaian tertinggi yang bisa dicapai manusia. Semua orang memiliki potensi yang sama, yang berbeza ialah sejauh mana kita menggunakan potensi tersebut. Sejauh mana kita menghayati man jadda wajada dalam hidup anda.

Cara Menghayati Man Jadda Wajada

Langkah selanjutnya ialah kita harus menghayati Man Jadda Wajada, bukan hanya pepatah penghias dinding, tetapi harus menjadi bahagian dari kehidupan kita.
  1. Jika Anda bersungguh-sungguh, maka anda akan mengalahkan rasa malas yang menghambat anda untuk bertindak.
  2. Jika anda bersungguh-sungguh, maka anda akan mencari cara mengatasi rintangan dan halangan yang ada di depan anda.
  3. Jika Anda bersungguh-sungguh, maka anda akan berusaha melengkapi apa yang menjadi kekurangan anda untuk meraih tujuan besar anda.
  4. Jika anda bersungguh-sungguh, maka anda akan belajar jika anda belum boleh melakukan sesuatu yang diperlukan untuk meraih sukses.
  5. Jika anda bersungguh-sungguh, maka anda tidak akan mudah berhenti, terus berfikir kreatif, mencuba dan mencuba sampai anda menemukan jalan yang tepat.
  6. Jika anda bersungguh-sungguh, maka anda tidak akan kalah dengan alasan, justeru akan berusaha mengatasi alasan tersebut.
Silakan ukur diri anda, sejauh mana anda menghayati man jadda wajada dalam kehidupan anda.

---
Consultant-Speaker-Motivator: www.ahmad-sanusi-husain.com 
Alfalah Consulting - Kuala Lumpur : www.alfalahconsulting.com
Islamic Investment Malaysia: www.islamic-invest-malaysia.com
Pelaburan Unit Amanah Islam: www.unit-amanah-islam.com

No comments:

Post a Comment

Upcoming Events on Islamic Finance, Wealth Management, Business, Management, Motivational Alfalah Consulting, KL-Malaysia: www.alfalahconsulting.com

Followers